KH. A. Wahid Hasyim di koran Asia Raya (11 Mei 1945) melontar pertanyaan, “Bagaimana caranya menempatkan agama di Indonesia merdeka, dengan tidak mengendorkan persatuan bangsa yang sangat dibutuhkan di waktu ini?”